berfikir, berdzikir, dan beramal

Terbaru

email silaturrahim assyafiiyah


ingin berbagi informasi kunjungi email : (masdinmaliki@yahoo.co.id)

Pembangunan Pondok Putra


Alhamdulillah, saat ini Pondok Pesantren Assyafiiyah Bungah Gresik tengah menambah lagi area untuk santri putra. mohon do’anya agar diberi kemudahan dan keberkahan. amin.
ini merupakan gambar bagian depan pondok pesantren assyafiiyah putera yang mana pembangunannya masih berjalan 45%. mohon dukungan agar bisa selesai 100% demi kelancaran dan kenyamanan santri dalam belajar serta mensyiarkan agama Islam di masyarakat nantinya.

SEKILAS ASSYAFIIYAH


SEKILAS PONDOK PESANTREN ASSYAFIIYAH

BUNGAH-GRESIK-JAWA TIMUR

cover-cd-depan

ASSYAFIIYAH merupakan pondok pesantren yang terletak di desa Bungah tepatnya di gang depan kapolsek Bungah JL. Nongko Kerep Bungah dengan nomor telpon [031] 3949506 Alamat yang lebih tepatnya lagi, Assyafiiyah terletak persis di selatannya “pasar legi Bungah” (pasar yang ada di desa Bungah, dan pasar itu berlaku seminggu sekali, tepatnya pada pasaran “Legi” dalam kalender)

Adapun pendiri dari Pondok Pesantren Assyafiiyah adalah AL MAGHFURLAH K.H. MUHAMMAD MALIKI SYAFII. Beliau dilahirkan pada sekitar tahun 1944 di desa Jati Sari, Glagah, Lamongan, Jawa Timur. Singkat ceritanya, setelah menyelesaikan seluruh studi-Nya, beliau diperintah oleh para Kyai, Ustadz, dan orang-orang yang terdekat dengan beliau untuk mengamalkan ilmu serta mengabdi di masyarakat. Dan pada akhirnya setelah mengamalkan segala ilmu yang dimiliki di masyarakat bahkan di berbagai daerah, beliau mempunyai inisiatif serta keinginan dan didorong oleh beberapa orang terdekat beliau, akhirnya dengan mengucapkan Bismillah, diikuti oleh keinginan yang kuat dan mantab tidak lupa pula dengan kesungguhan untuk mensyiarkan agama Islam, didirikanlah PONDOK PESANTREN ASSYAFIIYAH, dengan tujuan sebagai sarana untuk mendalami serta mengamalkannya kelak di tengah-tengah masyarakat, agar tercipta kehidupan yang harmonis, aman, tentram, sesuai dengan apa yang diajarkan dalam agama Islam. Pondok pesantren adalah sebuah tempat untuk mempelajari segala macam ilmu agama. Pondok pesantren merupakan tempat untuk mendalami, memperoleh, bahkan sebagai sarana “belajar” mengamalkan berbagai macam ilmu agama. Dari tempat inilah kita mengerti secara mendalam apa arti sesungguhnya agama islam itu ? Agama islam merupakan suatu agama yang tidak mengajarkan kepada pengikutnya untuk kekerasan, tawuran, sengketa dan sebagainya. Melainkan mengajarkan kepada pengikutnya untuk tenang, damai, dan selalu bersikap ishlah di lingkungan masyarakat. Sedangkan nama Assyafiiyah adalah sebuah nama yang diambil dari romo (Ayah) pendiri Pondok Pesantren Assyafiiyah, yang bernama K.H Syafii pemberian nama “Assyafiiyah” pada pondok pesantren tersebut dengan tujuan untuk memulyakan dan mengenang Romo beliau, yang selalu senantiasa mendoakan dan mendorong Beliau untuk menjadi seorang insan yang bermanfaat.

Pondok pesantren Assyafiiyah, merupakan pondok pesantren yang berbasiskan “Ahlusunnah wal Jamaah”. Ajaran Ahlusunnah wal jamaah ini merupakan metode/cara menjalani kehidupan dengan berlandaskan serta bercerminkan segala sesuatu yang pernah diajarkan bahkan diamalkan oleh Beliau Rosulullah SAW, lewat beberapa haditsnya. Segala sesuatu yang pernah diamalkan Rasul, sering kita dengar dengan sebutan sunnah-sunnah Rasul.

Pada awal pembangunan pondok pesantren, dimulai dengan mendirikan “pondasi” yang kuat. Setelah berdirinya pondasi yang kokoh, diteruskan dengan pembagian ruang Ndalem dan Mushollah terlebih dahulu. Pendirian seperti ini atau awal pendirian Pondok Pesantren Assyafiiyah sekitar tahun 1988, bertepatan dengan lahirnya putra beliau yang terakhir dari isteri beliau yang bernama Ibu Mashanah.

Setelah beberapa tahun berlalu, diteruskan lagi bangunan beberapa kamar, yang direncanakan sebagai tempat menginap keluarga dan sanak saudara terlebih dahulu. Memang tujuan pertama kali dakwah menyebarkan sertya mengajarkan agma islam , melalui orang-orang terdekat. Pada waktu itu belumlah dinamakan Pondok Pesantren hanya sebatas rumah sepertia biasanya , yang didampingi Mushollah. Setelah sekian hari dirasa penghuni dan yang menuntut ilmu di sana semakin banyak, dibangunlah sebuah kamar, dan bertepatan dengan itu, diberilah nama “ASRAMA ROUDHLOTUL THOLABAH”.

Lambat laun jumlah santri bertambah banyak dan kondisi pembangunan Asrama mengalami kemajuan. Kurang lebih pada tahun 1991 Asrama Roudhlotul Tholabah secara resmi dan formalitas menjadi “PONDOK PESANTREN ASSYAFIIYAH”. Dan tentunya itu semua dikarenakan ikhtiar beliau yang Istiqomah dalam berjuang, serta dukungan dan do’a dari berbagai pihak dan kalangan masyarakat. Mereka juga ikut serta berpartisipasi dalam pembangunanan Pondok Pesantren ASSYAFIIYAH. Para teman & sahabat beliau, Salah satunya, K.H. Farhan Rosyid (Bungah), H. Amari (Bungah), H. Alawi & H. Sirrin (Gresik) dan tidak dapat disebutkan satu persatunya, mempunyai peranan yang sangat penting atau signifikan dalam pembangunan P.P. ASSYAFIIYAH Bungah Gresik.

Setelah mengalami beberapa kemajuan secara signifikan, baik dalam bidang pembangunan dan jumlah santri yang semakin meningkat , diadakanlah pengajian dengan sistem Sarogan dan Bandongan. Pengertian Ngaji Sarogan ini para siswa membaca kitab kuning langsung dihadapan para Assatidz dan Ustadzaat, di situ tidak hanya asal membaca saja melainkan harus ada alasan / argumentasi mengapa dibaca seperti itu. Dan tidak jarang pula santri tersebut diperintah untuk menjelaskan isi dari kitab yang telah dibaca tadi. Adapun metode Bandongan adalah keseluruhan siswa pada pondok pesantren berkumpul pada satu tempat dalam lingkup pesantren, untuk mengaji kitab-kitab salafiyah , yang langsung dipimpin oleh Romo Yai sendiri. Selain kedua metode tersebut, Assyafiiyah juga melakukan kegiatan yang mirip dengan sekolah formal’ yang biasa disebut dengan “Madrasah Diniyah”.

MADRASAH DINIYAH , merupakan salah satu cara agar dengan cepat siswa dapat memahami berbagai ilmu agama . Madrasah, merupakan kata yang diambil dari Shighot ( kedudukan suatu kalimat ) isim makan lafadz “ Da Ra Sa “ ( yang artinya belajar ) kemudian jika kalimat bersighot isim makan ( Isim yang menunjukkan arti tempat ) maka sudah dipastikan arti dari kata Madrasah Diniyah adalah ” tempat belajar agama islam “.

Dalam Madrasah Diniyah yang terdapat di Pondok Pesantren Assyafiiyah, dibimbing dan dibina oleh dewan assatidz dan Ustadzaat dari mulai lulusan Pondok Salafiyah sampai Magister ( S-2 ) juga ikut Nimbrung di sana . Tidak ketinggalan para santri kelas akhir diberi kesempatan untuk melaksanakan kegiatan PPL yakni untuk mengajar di Madrasah Diniyah Assyafiiyah.

Metode pengajaran MADRASAH DINIYAH ASSYAFIIYAH, berbentuk klasikal, yakni bentuk pengajaran Madrasah dipisah oleh beberapa kelas, yang mana pengelompokan tersebut didasarkan atas kemampuan diri seorang santri dalam mempelajari berbagai disiplin ilmu agama. Disamping itu, pengelompokan tersebut didasarkan atas “ Lamanya dia mondok “ di Pesantren Assyafiiyah. Sistm klasikal inilah, Al- Hamdulillah, bisa dikatakan sukses dan mencetak beberapa lulusan yang sudah dirasa cukup meyakinkan. Klasikal di madrasah ini diawali dengan kelas 1 diniyah sampai kelas 6 diniyah sebagai kelas terakhir Madrasah. Dan kelas 6 inilah, kelas yang ada kegiatan PPL, yakni kegiatan belajar untuk mengajarkan ilmu di Madrasah tersebut.

Adapun kitab-kitab yang diajarkan di masing-masing kelas MADRASAH DINIYAH mulai kelas 1 sampai 6 diniyah adalah sebagai berikut :

KELAS I

Ta’lim : Tuntunan sholat lengkap.

Feqih : مبادئ الفقة جز2 (awal s/d akhir )

B.Arab : راس سيرة (awal s/d akhir)

Tauhid : عقيدة العوام (awal s/d akhir)

Tarikh : تاريخ النبى (awal s/d akhir)

Nahwu : نحوالواضح (awal s/d akhir)

Shorof : امثلة الصر يفية (1/3awl istilah lughowi)

Akhlaq : الالا (awal s/d akhir)

Pego : جاتاتان (awal s/d akhir)

Tajwid : زركاسي (awal s/d akhir)

KELAS II

Tauhid : عقيدة الاسلامية (awal s/d akhir)

Tajwid : تحفة الاطفال (awal s/d akhir)

Tarikh :خلاصة نور جز1 (awal s/d akhir)

B.Arab : جاتاتان (awal s/d akhir)

Akhlaq : وصايا (awal s/d akhir)

Feqih : مبادئ جز 3 (awal s/d akhir)

Nahwu : متن الزومية (awal s/d akhir)

Shorof : امثلة التصريفية (1/3 kedua)

Hadist : 101 (awal s/d akhir)

KELAS III

Tarikh : خلاصة نور 2 (awal s/d akhir)

Tajwid : هداية المستفيد (awal s/d akhir)

Tauhid : جواهرالكلامية (1/3 awal)

Feqih : فتح القريب (1/3 awal)

B.Arab : جاتاتان (awal s/d akhir)

Hadist : اربعين النواوي (awal s/d akhir)

Nahwu : نظم العمريطي (separoh awal)

Shorof : امثلة التصريفية (1/3 akhir)

Akhlaq : تعليم المتعلم (separoh awal)

Faroidl : جاتاتان (awal s/d akhir)

KELAS IV

Tarikh : خلاصة نور 3 (awal s/d akhir)

Tauhid : جواهر الكلامية (1/3 kedua)

B.Arab : جاتاتان (awal s/d akhir)

Akhlaq : :تعليم المتعلم (separoh kedua)

Feqih : فتح القريب (separoh kedua)

Nahwu : نظم العمريطي (separoh kedua)

Shorof : الموفود (awal s/d akhir)

Faroidl : جاتاتان (awal s/d akhir)

Tajwid : قراءة السبعة (awal s/d akhir)

Hadist : الترغيب والترهيب (1/3 awal)

KELAS V

P P L : جاتاتان (awal s/d akhir)

B M K : تقريب (separoh awal)

Hadist : الترغيب والترهيب (1/3 kedua)

Tauhid : جواهرالكلامية (1/3 akhir)

Akhlaq : تعليم المتعلم (separoh akhir)

Feqih : فتح القريب (separoh awal)

B.Arab : جاتاتان (awal s/d akhir)

Nahwu : الفية (250 awal)

KELAS VI

P P L : جاتاتان (awal s/d akhir)

B M K : تقريب (separoh akhir)

Tauhid : ححة اهل السنة (awal s/d akhir)

Akhlaq : ايهاالولد (separoh akhir)

Feqih : فتح القريب (separoh akhir)

B.arab : جاتاتان (awal s/d akhir)

Nahwu : الفية (250 s/d 500)

Itulah beberapa kitab yang digunakan dalam Ta’lim di Madrasah Diniyah Pondok Pesantren Assyafiiyah.

Selain kegiatan MADRASAH DINIYAH, Juga ada kegiatan yang menunjang dalam mengembangkan kreatifitas santri. Beberapa kegiatan itulah yang dapat meng- explorasikan bakat serta potensi-potensi dalam pribadi santri. Kegiatan tersebut meliputi segala amaliyah. Baik berorientasi masalah agama maupun dunia umum. Adapun kegiatan-kegiatan tersebut adalah :

a. Hifdzul Qur’an

b. Qiro’atul Qur’an

c. Muhadloroh / Khitobah

d. Shalawat

e. Kaligrafi

f. Tahlilan

g. Hafalan surat-surat pendek & bacaan –bacaan yang penting

h. Diba’an

i. Istighosah

j. Tartilul Qur’an

k. Bimbingan shalawat Al Banjari

l. Bimbingan Memimpin Tahlil, baca Yaasin, beserta doa

m. Bimbingan baca kitab kuning

n. Dll

Pondok Pesantren Assyafiiyah mempunyai Manajemen yang jelas dan teratur. Pemangku pondok sebagai pusat dari Manajemen struktural di Assyafiiyah. Jabatan di bawah pemangku meliputi struktural kepengurusan pondok bagian putra dan putri. Pada Madrasah Diniyah pun juga ikut masuk dalam manajemen pesantren. Selain itu Madrasah juga mempunyai susunan kepengurusan tersendiri. Manajemen struktural di pondok Pesantren Assyafiiyah adalah sebagai berikut.

manajemen-assyafiiyah4

Pada awal pembangunan Pondok Pesantren ASSYAFIIYAH, santri dan para siswa baik putera dan puteri masih dalam satu bangunan pesantren, antara bagian putera dan puteri dipisah dengan kokohnya tembok dari batu bata dengan lapisan cor-coran. Sesungguhnya keadaan seperti itu tidak diharapkan terjadi, karena memang disebabkan keterbatasan dana yang dimiliki Assyafiiyah. Lambat laun, semakin tahun semakin banyak para siswa yang belajar di ASSYAFIIYAH, dan ALHAMDULILLAH….. berkat pertolongan Allah SWT, serta atas bantuan dari berbagai pihak, akhirnya pada tahun 2003, ASSYAFIIYAH dapat membangun satu komplek di sebelah barat Musholla Al Hidayah (Musholla selatan pasar legi) yang diperuntukkan bagi para santri putera. Dengan demikian proses kegiatan belajar mengajar di Pondok Pesantren Assyafiiyah semakin efisien, stabil, dan lebih SERSAN (Serius tapi Santai). Tapi pembangunan tempat belajar untuk sementara bagi santri putera masih dikategorikan 40 – 50 %.

Perkembangan dari awal berdirinya Pondok Pesantren Assyafiiyah dalam hal pembangunan tempat dan sarana semakin maju. Itu terbukti dengan semakin lengkapnya sarana dan prasarana yang dimiliki pesantren untuk kepentingan segala kegiatan yang dapat menunjang kreatifitas pesantren. Di samping itu, perbaikan-perbaikan pada beberapa sektor semakin ditingkatkan, seperti pada kamar mandi, teras Pesantren, bangku madrasah, dan sebagainya, yang membuat semakin nyaman bagi siswa yang belajar di sana.

Perkembangan dari segi kwalitas santri pun juga AL HAMDULILLAH bisa dikatakan lebih cukup dari yang diharapkan. Beberapa perlombaan yang diikuti mulai dari tingkat desa sampai propinsi, bahkan tidak jarang pula beberapa trophy dan penghargaan telah diraih, baik juara I, II, III serta harapan-harapan juara, dalam perlombaan yang berbeda-beda. Mulai dari jenis Musabaqoh Qiraatul Quran, Musabaqoh Khottil Quran, sampai Musabaqah Shalawat, santri Assyafiiyah ikut meramaikannya, dengan tujuan untuk mensyiarkan agama Islam dan sebagai dasar awal untuk mengarungi baktera kehidupan di masyarakat.

Salah satu perkembangan lagi adalah, dengan terbentuknya Grup Shalawat kebanggaan ASSYAFIIYAH. Grup inilah yang sedikit banyak sebagai perantara untuk mengangkat nama Besar Pondok Pesantren Assyafiiyah. Grup itu bernama “NUR MUHAMMAD”. Lahir dengan pemberian nama langsung oleh Al Maghfurlah K.H. M. Maliki Syafii (Selaku Pendiri Pondok Pesantren Assyafiiyah). Beliau memberi nama seperti itu dengan berlandaskan sebuah dalil, bahwasanya Allah SWT sebelum menciptakan alam semesta ini, sudah diciptakanlah NUR MUHAMMAD, jadi awal mula penciptaan alam semesta ini dimulai dengan penciptaan NUR MUHAMMAD. Dan dengan dalil ini ABA YAI MALIKI dan tentu juga semuanya berharap agar Grup Shalawat NUR MUHAMMAD dapat selalu konsisten dan istiqomah dalam membaca dan mensyiarkan shalawat-shalawat Nabi Muhammad SAW.

Dari masa awal berdirinya Assyafiiyah sampai sekarang, Pondok Pesantren Assyafiiyah telah meluluskan sebanyak 1000-an lebih alumni yang tersebar di beberapa daerah, yang terkumpul dalam satu wadah bernama “HIMMAH” (Himpunan Alumni Assyafiiyah). Dan sekali lagi Al Hamdulillah atas segala Maunah-Nya, para lulusan Assyafiiyah kebanyakan dari mereka menjadi orang yang bermanfaat di lingkungannya. Beberapa dari mereka bisa mendirikan pesantren di lingkungannya, mendirikan Majelis Ta’lim, sebagai pedagang sukses, dan sebagainya, yang kesemuanya itu tidak luput dari pertolongan ALLAH SWT dan besar kecil serta keras tidaknya mereka dalam berusaha untuk mencapai dan merealisasikan apa yang mereka cita-citakan.

Itulah sekilas profil Pondok Pesantren Assyafiiyah. Dari mulai berdirinya sampai sekarang, memang banyak sekali perkembangan di berbagai sektor. Kemudian harapan kita bersama, semoga sekilas profil tersebut dapat menumbuhkan hati kita untuk selalu mengingat sejarah berdirinya Pondok Pesantren Assyafiiyah, Pondok Pesantren kebanggaan kita bersama.


Oleh :

M. Sholahuddin Maliki

Diambil dari berbagai sumber



aba maliki 2



BIOGRAFI SINGKAT

RIWAYAT HIDUP K.H. M. MALIKI SYAFII

(PENDIRI PONDOK PESANTREN ASSYAFIIYAH)

aba-maliki7

A. Asal-usul

Beliau mempunyai nama lengkap M. MALIKI SYAFII BIN SYAFII yang dilahirkan pada tanggal 30 Juni 1944 di desa Jatisari Kecamatan Glagah kabupaten Lamongan. Dengan memiliki seorang ayah yang bernama SYAFII dan ibu yang bernama NIHAYAH, serta mempunyai 5 anak yang masing-masing adalah Musidah, Nur Qomariyah, Uswatun Hasanah, M. Sholahuddin, dan Ach. Husnul Khitam. Beliau ditinggal wafat oleh ayah beliau saat masih berusia satu (1) tahun. Oleh sebab itu, beliaupun akhirnya diikutkan kepada ayah angkat beliau sendiri yang bernama K. M. Said dan juga Gus beliau yang bernama H. Hambali.

Jika dilihat dari sudut yang lain yaitu nasab, beliau termasuk seorang yang sangat baik juga terhormat garis keturunannya, yang mana sebagian orang mengatakan bahwa garis keturunan adalah suatu aspek yang sangat menentukan kewibawaan orang itu sendiri.

Setelah beberapa tahun berlalu, beliaupun semakin tumbuh besar. Di mana beliau sering membantu ayah angkat beliau, gus, dan tentunya ibu kandung beliau. Di samping itu, kehidupannya dilalui dengan bersikap mandiri. Dan begitu seterusnya sampai tumbuh menjadi seorang yang pemuda yang berjiwa besar. Bahkan pernah ada angan-angan bahwa beliau bisa menjadi orang alim, mengerti akan ilmu dan mengajarkan ilmu yang dimilikinya pada orang lain, sehingga mulai saat itu beliau bertekad untuk mencari ilmu sebanyak mungkin dan semampu mungkin baik ilmu tersebut merupakan ilmu yang berhubungan dengan masalah ibadah secara langsung ataupun ilmu-ilmu yang lain, seperti ilmu sosial, ilmu jiwa ataupun ilmu-ilmu yang berhubungan dengan akal pikiran.

B. Pendidikan

K.H. M. Maliki Syafii atau yang sering dipanggil secara akrab dengan sebutan Aba Maliki termasuk salah seorang yang sangat tinggi keinginannya untuk menuntut ilmu. Dengan tingginya keinginan beliau tersebut, maka pada sekitar tahun 50-an dengan didukung sepenuhnya oleh ayah angkat beliau, memutuskan untuk pergi ke desa Bungah yang terletak di daerah kabupaten Gresik dan bersekolah di MINU Assaadah Sampurnan Bungah, sekaligus juga beliau “mondok” di desa tersebut yang mana pondok itu sendiri dikenal dengan sebutan “Pondok Pesantren Qomaruddin”, di mana pada saat itu masih di bawah asuhan K.H. Sholah Tsani yang dikenal tiap tahun selalu diperingati dengan diadakannya “Haul Bungah”.

Dalam usaha penuntutan ilmu di desa Bungah, beliau dikenal termasuk siswa atau santri yang di samping selalu menuntut ilmu dengan rajin. Beliau juga sangat mengutamakan “ta’dzim” kepada kyai, para ustadz ataupun guru-guru beliau. Tidak ketinggalan pula untuk melakukan “tirakat” (melakukan suatu perbuatan agar dapat mencapai tujuan yang dimaksud) dalam usaha beliau untuk menuntut ilmu, seperti halnya sholat malam, puasa, sering Melean dalu ataupun bentuk-bentuk tirakat yang lain. Walhasil, dalam waktu yang relatif singkat, beliupun dikenal sebagai seorang yang berilmu, berakhlaq mulia dan berbudi pekerti yang luhur baik di pondok ataupun di sekolah. Dengan arti semuanya bisa beliau dapatkan bukan hanya karena menjalani hari-hari di pondok ataupun di sekolah itu dengan apa adanya, akan tetapi semua itu bisa beliau dapatkan karena adanya kerja keras dan semangat pantang menyerah dari beliau.

Setelah menyelesaikan seluruh pendidikan dengan tuntas baik di pondok ataupun di sekolah dan sudah memperoleh ilmu serta merasakan kenikmatan hasil dari apa yang telah dilalui pada saat di pondok ataupun di sekolah, maka beliau memutuskan untuk melanjutkan studi ke pondok yang lain. Dan yang menjadi pilihan selanjutkan adalah salah satu pondok yang berada di desa Widang, Tuban yang dikenal dengan “Pondok Pesantren Langitan”.

Beliau mondok ke Langitan dengan hanya berbekalkan kemauan yang tinggi, keinginan yang kuat dan tanpa didukung oleh biaya. Meskipun demikian, keinginannnya untuk mondok sudah tidak dapat terbendung lagi. Dan pada akhirnya, sekitar pada awal tahun 60-an beliau berangkat dengan restu ayah angkat beliau, dan tentunya K.H. Sholah Tsani selau kyai di pondok pesantren Qomaruddin. Ketika sampai di sana, beliau langsung menuju “ndalem” kyai yang mana ketepatan pengasuh dari pondok Langitan tersebut adalah K.H. Abdul Hadi. Dan itulah awal pertemuan antara beliau dengan Kyai Abdul Hadi, yang mana selanjutnya Aba Maliki termasuk santri yang sangat dekat dengan Kyai Abdul Hadi. Setelah beliau menuju ndalem kyai dan meminta izin, restu dan doa mencari ilmu di sana, maka kyai pun memberikan izin, restu dan mendoakan beliau. Dengan itulah semakin yakin dan mantap untuk mencari ilmu di sana.

Setelah beliau resmi menjadi bagian dari pondok pesantren Langitan, maka beliaupun sudah bertekad untuk menuntut ilmu dengan sepenuh hati dan melakukan segala amaliyah yang dapat mendatangkan ilmu baik dhohir maupun batin. Memang pada hari-hari pertama beliau masih canggung, sering memikirkan rumah, ataupun keluarga. Namun setelah beberapa hari, beliau sudah mampu untuk beradaptasi dengan lingkungan yang baru tersebut. Dan akhirnya beliaupun sudah bisa masuk di madrasah diniyah Al Falahiyah di pondok Langitan, tentunya dengan melewati ujian-ujian yang diberikan oleh ustadz-ustadz yang ada di sana terlebih dahulu.

Pada hari-hari selanjutnya dan sampai seterusnya, beliau menjalani hari demi hari dengan selalu mempergunakan waktu untuk menuntut ilmu. Bagaimana tidak, ba’da jamaah shubuh langsung dilanjutkan dengan mengaji Romo Yai sampai menjelang diniyah. Lalu pukul 07.00 waktu setempat, beliau langsung meneruskannya dengan sekolah diniyah sampai pukul 12.00 siang. Lalu setelah itu diteruskan dengan jamaah sholat dluhur dan disambung dengan sedikit membaca Al Quran. Setelah itu baru bisa istirahat sebentar. Kemudian, ba’da istirahat sebentar dilanjutkan dengan shalat jamaah ashar, lalu mengaji Romo Yai sampai menjelang waktu maghrib. Setelah datangnya waktu maghrib, dilaksanakanlah shalat jamaah maghrib kemudian setelah itu beliau meneruskan dengan membaca Al Quran yang sampai tiba waktu isya’ kemudian berjamaah shalat isya’. Setelah selasainya jamaah isya’ langsung diteruskan dengan kegiatan Taqror (istilah di pondok yang maknanya belajar bersama) sampai pukul 23.00 malam. Lalu beliau teruskan dengan tidur sebentar dan bangun lagi ketika kira-kira pukul 02.00 pagi yang mana waktu tersebut beliau pergunakan untuk shalat malam dan diteruskan dengan jamaah shalat shubuh lagi dan begitu seterusnya yang beliau lakukan secara terus-menerus setiap hari sampai beliau tergolong menjadi santri yang terpilih di pondok Langitan tersebut.

Karena kepatuhan semacam itulah beliau sering dipanggil oleh Romo Yai untuk datang ke Ndalem, baik untuk menemani Romo Yai mengobrol sambil memijat ataupun diberi nasihat-nasihat ataupu wejangan-wejangan (kata-kata yang bijak) yang sangat berarti dan bermanfaat bagi beliau. Dan sejak saat itu, hubungan antara beliau dengan Romo Yai semakin hari semakin akrab dan baik. Bahkan jika Romo Yai terkena sebuah udzur dan tidak bisa menunaikan tugas pada saat itu, maka Aba Maliki yang ditugaskan untuk menggantikan Romo Yai. Atau jika Romo Yai jika bepergian, maka beliau yang disuruh untuk menemani. Dan bahkan beliau yang menjadi penulis sekaligus penyalin dari sebuah kitab yang dikarang oleh Romo Yai tersebut. Malahan pada saat beliau jatuh sakit, sampai-sampai Romo Yai yang datang untuk menjenguk dan bahkan sampai memijat beliau.

Di sana beliau adalah termasuk santri yang sangat senang untuk mendalami ilmu alat khususnya ilmu nahwu. Beliau telah mempelajari semua kitab nahwu, baik mulai dari kitab Nahwul Wadih sampai Alfiyah Ibnu Malik yang terkenal. Beliaupun juga sangat rajin dalam menghafal nadlom Alfiyah setiap hari beliau istiqomah menghafal nadloman tersebut baik di manapun beliau berada. Dan sama seperti umumnya orang yang menghafal kitab Alfiyah beberapa cobaan telah didapati disebabkan oleh penghafalan nadlom Alfiyah tersebut. Seperti halnya sakitan-sakitan sampai muntah darah, penyakit paru-paru ataupun cobaan-cobaan yang lain. Dan hampir tiap tengah malam saat beliau menghafalkan di makam kyai-kyai pondok Langitan terdahulu, beliau sering dihadapkan dengan sebuah mayit yang berbaring di pangkuan beliau. Namun beliau tetap sabar, tetap istiqomah dalam menghafalkan nadloman tersebut, sampai-sampai Aba Maliki dijuluki dengan nama “Shohibul Alfiyah” baik dari kalangan santri-santri sendiri maupun dari kalangan para alumni.

Memang terdapat sangat banyak sekali kenangan ataupun pengalaman yang beliau dapatkan ketika masih berada di pondok tersebut, baik mulai dari sesuatu yang menakutkan sampai dengan yang menggelikan. Di antaranya :

a. Pernah suatu ketika beliau hendak mandi di sungai yang terletak tidak jauh dari pondok. Beliau memang belum pernah sekalipun merasakan mandi di sungai itu, tetapi hanya sebatas melihat teman-teman yang mandi di sana, dan mereka pun tidak jarang untuk mengajak beliau mandi di sungai itu. Dengan rayuan dan bujuan teman-teman akhirnya beliau mau untuk diajak mandi di sungai. Suatu ketika pada saat teman-teman santri tidak ada di sekitar sungai, beliau pun mandi dengan tenang dan nyaman di sungai itu. Setelah beberapa saat, tiba-tiba beliau melihat ada seseorang yang berada agak menengah dari tempat beliau mandi dan ada yang mengatakan orang itu adalah keluarga beliau sendiri. Orang itu pun memanggil-manggil beliau seraya meminta tolong. Pada mulanya memang beliau agak merasa takut akan tetapi lama kelamaan beliau seakan-akan masuk dalam hipnotis orang itu dan akhirnya sedikit demi sedikit beliau melaju ke arah orang itu. Setelah berada di dekat orang itu, beliau diajak untuk menyelam ke dasar sungai, akan tetapi untungnya ada salah satu santri yang melihat kejadian itu dan dia langsung lompat ke sungai dan mencoba menolong beliau. Dengan susah payah akhirnya santri itu dapat menggapai tangan beliau dan langsung menarik beliau dari sungai, seketika itu juga beliau tersadar dari pengaruh semacam hipnotis tersebut tiba-tiba hilang. Dan akhirnya beliaupun selamat dan kejadian yang hampir merenggut nyawa itu. Keesokan harinya beliau jatuh sakit dan seperti biasanya Romo Yai langsung menjenguk beliau di kamar beliau sendiri. Sambil memijat beliau, Romo Yai pun memberitahukan kepada beliau bahwa sosok orang yang ada di sungai tersebut adalah makhluk halus dari bangsa jin dan ada yang mengatakan dari bangsa setan yang biasa disebut dengan kalap (istilah Jawa mengenai makhluk halus yang hanya terdapat di air). Di samping itu, Romo Yai memberikan sebuah amalan khusus kepada beliau agar dapat menjaga diri dhohir batin, dan pada saat itu pula Romo Yai melarang santrinya untuk mandi di sungai tersebut.

b. Juga pernah pada suatu saat terjadi sedikit kelucuan, yaitu ketika beliau melakukan suatu “Tirakat” dengan menggantungkan kaki beliau ke batang ranting suatu pohon di pondok tersebut selama beberapa malam dengan tujuan untuk mendapatkan sebuah ilmu “Kanuragan” (semacam ilmu kebathinan). Dan memang pada saat itu beliau termasuk santri yang senang mendalami ilmu kanuragan tersebut. Setelah beliau melakukan tirakat beberapa malam dan selama itu tak ada satu orang pun yang melihat beliau kecuali hanya satu atau dua santri lain dan itupun sudah wajar bagi mereka bila ada seorang santri yang melakukan sebuah tirakat. Maka pada suatu keesokan hari, beliau dipanggil oleh Romo Yai. Dan ketika beliau datang, Romo Yai pun langsung menanyakan tentang mengapa beliau melakukan hal tersebut?. Beliaupun heran, kenapa Romo Yai bisa tahu ? dan pada saat itu beliau hanya bisa menundukkan kepada karena malu. Lalu Romo Yai pun mengatakan pada beliau bahwa orang yang memiliki ilmu kanuragan tersebut, mereka masih memiliki musuh-musuh meskipun orang itu mempunyai kesaktian, tapi orang yang selalu taat kepada Allah maka jangankan manusia, malaikat pun takut/sungkan kepada orang tersebut. Ungkapan tersebut selalu teringat dengan baik oleh beliau, dan tidak jarang pula ungkapan tersebut disampaikan ketika dalam keadaan mengajar.

Setelah semuanya berlalu yaitu tepatnya pada bulan Ramadhan, beliau berangkat mencari ilmu di pondok pesantren di Lasem yang pada saat itu diasuh oleh K.H. Ma’shum untuk mengaji “kilatan” (istilah pondok untuk mengaji di bulan Ramadhan) di mana itu adalah merupakan kebiasaan istiqomah (tetap, terus menerus) beliau mulai dari masih berada di pondok Qomaruddin, akan tetapi pada Ramadhan kali inilah terdapat suatu peristiwa yang tidak mungkin untuk beliau lupakan, yang mana dalam Ramadhan kali ini beliau telah memperoleh ijazah khusus secarang langsung dari Al Maghfurlah K.H. Ma’shum berupa ijazah Alfiyah. Awalnya pada hari-hari menjelang akhir di bulan Ramadhan yaitu sekitar malam yang ke-21 dan tepatnya sehabis shalat Tarawih, beliau dipanggil ke Ndalem oleh mbah Ma’shum untuk memijatnya. Mereka saling kenal dan bahkan bisa dibilang sangat akrab, karena tiap tahun beliau selalu mengaji kilatan di pondok tersebut. Singkatnya pada saat beliau baru mulai memijat, tiba-tiba mbah Ma’shum langsung menyuruh beliau untuk menghafalkan nadloman Alfiyah. Sebelumnya beliaupun sudah tuntas dalam menghafalkan seluruh nadloman tersebut, sehingga beliaupun pasrah dan siap untuk memulai hafalan tersebut. Akhirnya beliaupun menghafalkan nadloman tersebut baik mulai dari awal hingga akhir atau dari nadloman yang terakhir sampai kembali ke awal, atau dari tengah ke awal lalu ke akhir dan begitu seterusnya, atau yang dikenal dengan metode wolak-walik.

Setelah semua itu selesai dan tentunya dengan hasil yang sempurna di mana tepatnya menjelang waktu imsak, mbah Ma’shum pun mengesahan bahwa beliau memang sudah menguasai Alfiyah, serta akhirnya beliaupun diijazahi oleh Mbah Ma’shum untuk diajarkan kepada orang lain pada waktu nanti. Pada saat itu mbah Ma’shum berpesan kepada beliau agar ketika beliau mengajar nanti, beliau diharamkan membawa selembar pun kitab Nahwu, dan Alhamdulillah sampai sekarang pesan tersebut masih beliau pegang teguh baik di manapun beliau mengajar.

Singkatnya, setelah bulan Ramadhan telah lewat, beliau akhirnya kembali ke pondok Langitan di mana ketika sesampainya di sana, beliau semakin dikenal dengan “Shohibul Alfiyah” dan juga ditunjuk untuk mengajar di kelas 6 Diniyah yang pada saat itu merupakan kelas terfavorit.

Singkatnya, setelah beliau menyelesaikan studi di pondok Langitan tersebut, beliau lau melanjutkan studi ke pondok Lirboyo yang terletak di Kediri, yang pada saat itu sedang diasuh oleh K.H. Marzuki tentunya dengan anjuran dan ridlo K.H. Abdul Hadi selaku kyai beliau di pondok Langitan. Di masa beliau masih berada di pondok tersebut memang tidak ada perbedaan yang mencolok dengan dua pondok sebelumnya, dengan artian beliau selalu bisa menjalani hidu di sana dengan tekun dan rajin mencari ilmu serta melakukan amaliyah-amaliyah yang bisa mendatangkan ilmu tersebut.

Kemudian dari pondok-pondok tersebut, beliau akhirnya mengakhiri masa penuntutan ilmu, tentunya atas perintah ayah angkat serta pihak-pihak lain yang sangat bersangkutan dengan kehidupan beliau. Mau tak mau beliaupun akhirnya mengakhiri pendidikan yang dilaluinya. Tapi dari sudut yang lain pun, merasa yakin akan ilmu, wawasan, dan pengetahuan serta pengalaman untuk bisa diterapkan dan diajarkan pada kehidupan bermasyarakat nanti.

Setelah mengakhiri masa pendidikan beliau, akhirnya memutuskan untuk menetap sementara di rumah beliau sendiri, dengan tujuan agar dapat mengabdikan diri secara penuh untuk melayani dan membantu ibu, serta melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lain, di samping mengisi pengajian rutin di desa beliau tersebut. Sampai akhirnya dalam waktu yang cukup singkat, beliaupun menemukan sebuah desa yang lebih menantang untuk dapat menyebarkan ilmu. Penyebaran ilmu di desa tersebut atas perintah dari Romo Kyai Langitan, yang mana desa itu adalah tiada lain Sungonlegowo Bungah.

Desa Sungonlegowo merupakan suatu desa yang untuk pertama kali beliau melaksanakan dakwah setelah menyelesaikan pendidikan dan mendapatkan izin dari para Kyai serta ustadz dan keluarga beliau. Dan dari situlah perjuangan Aba Maliki semuanya dimulai. Bahkan sampai bisa mendirikan beberapa madrasah dan masjid di beberapa tempat yang berbeda. Tidak ketinggalan pula pondok pesantren Assyafiiyah yang begitu megah ini telah beliau dirikan untuk kepentingan dan kemaslahatan umat Islam.

Mungkin sementara inilah yang dapat disampaikan mengenai biografi dari Aba Maliki. Biografi dari Aba Maliki secara sempurna dan lengkap dapat diperoleh dengan cara anda dipersilahkan untuk silaturrahim di Pondok Pesantren Assyafiiyah Bungah Gresik Jawa Timur.

Tim Penyusun

(disadur dari berbagai sumber)

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.